CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »
بسم الله الرحمن الرحيم

Bercerita di Salam Sentosa

Alhamdulillah, rezeki jangan ditolak. Seorang sahabat dari Rawang pagi2 lagi menelefon nak belanja breakfast, ajak satu family. Jadi apalagi, bersantai2 le kami dua family di Salam Sentosa lepas hantar Shilah yang ada kelas Bengkel pukul 8.00 di sekolah.

Sambil makan2 tu, banyak lah keluar citer2 tentang kehidupan seharian. Sampai lah terkeluar citer pasal karenah manusia yang kengkadang boleh menyakitkan hati. Sambil duk gelak2 tu saya ambil le peluang kongsi satu kisah yang moga2 dapat sama2 kami renung2kan bersama.....


...kisahnya begini.....

Pada suatu hari, seorang bapa yang sudah tua bersama anaknya yang berusia 10 tahun pergi ke pekan untuk menjual seekor keldai peliharaan mereka. Bapa dan anak tersebut berjalan kaki sambil menarik ikatan keldai yang hendak dijual itu.

Semasa dalam perjalanan, mereka terserempak dengan dua orang pemuda kampung itu. Mereka terdengar perbualan pemuda kampung itu…
“Bodoh betul bapak dan anak itu, ada keldai tidak mahu ditunggangnya”.

Si bapa tua tadi pon memanjat belakang keldai bersama anaknya. Mereka meneruskan perjalanan dengan menunggang keldai bersama-sama.

Tidak lama kemudian mereka terserempak pula dengan sekumpulan makcik-makcik yang sedang berbual-bual di tepi jalan. Mereka terdengar makcik-makcik tersebut mengata…
“Tak berperikemanusiaan betul bapak dan anak itu, keldai yang kecil itu ditunggangnya berdua…”
Terdengar kata-kata itu, bapa yang tua itu pon turun dari keldai itu. Bapa tua itu meneruskan perjalanan dengan menarik keldai yang ditungangi anaknya.

Selepas itu mereka terserempak pula dengan sekumpulan remaja yang sedang bermain guli. Mereka terdengar perbualan remaja itu…
“Teruk betul anak orang tua tu, tak patut disuruh bapanya yang dah tua menarik keldai tu…”
Si bapa terus menyuruh anaknya untuk bertukar tempat. Si bapa menunggang keldai dan si menarik keldai yang ditungganginya. Mereke pon teruskan lagi perjalanan.

Sampai di satu simpang, mereka beselisih dengan sepasang suami isteri yag sedang berjalan kaki. Si bapa tua terdengar pasangan itu bercakap sesama mereka…
“Kasihan budak kecil itu, tidak berhati perut bapanya menyuruh anak yang masih kecil menarik keldai yang ditungganginya..”

Mendengar kata-kata sinis itu, si bapa tua turun dari keldai dan berjalan kaki bersama-sama dengan anaknya seperti mula-mula mereka keluar rumah.

Sebelum sampai ke pekan mereka bertembung dengan beberapa orang lagi yang bercakap-cakap tentang perihal mereka. Tetapi si bapa dan anak itu tidak menghiraukan cakap-cakap orang itu. Mereka tetap meneruskan perjalanan mereka dengan cara mereka sendiri.


Kesimpulannya:

Dapat diambil pengajaran melalui cerita ini, bahawa....

  • Kita tak berdaya nak puaskan hati semua orang disekeliling kita. Setiap apa yang kita lakukan memang akan sentiasa mengundang berbagai persepsi samada baik/buruk. Mereka yakin persepsi mereka betul, manakala kita pula tahu dan yakin tindakan kita betul.
  • Kita harus terima hakikat, setiap kejayaan, kegembiraan kesenangan, keselesaan kita akan ada saja orang yang tak menyukai... itu lumrah kehidupan
  • Apa2 pun, kita harus yakin dengan segala tindakan kita selagi ianya baik dan tidak menyakiti hati orang lain... tak payah lah kita nak peduli dengan apa orang kata.... sudah lumrah manusia memang sengaja suka mencari kelemahan berbanding mencari kebaikan dalam diri insan lain.

Wallahu'alam.