CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »
بسم الله الرحمن الرحيم

Sunnah pada Hari Jumaat

Assalamualaikum wbt... di hari Jumaat yang mulia...

Bila teringat hari ini hari Jumaat, terus jadi teringat pagi2 lagi untuk ingatkan suami, orang yang paling dekat dengan diri ini supaya memperbanyakkan:
  • berselawat ke atas Nabi SAW hari ini sebagaimana hadis Nabi SAW... "Perbanyakkanlah berselawat ke atasku pada hari Jumaat, kerana sesungguhnya selawat umatku dibentangkan kepadaku pada tiap-tiap Jumaat. Orang yang paling hampir kepadaku dalam kedudukannya, ialah orang yang paling banyak berselawat ke atasku."
  • banyakkan berdoa, bilamana teringat nak berdoa terus angkat tangan berdoa tak kira waktu mana di sepanjang hari ini kerana sebagaimana disebut dalam hadis Nabi SAW, ada satu saat yang mulia di hari Jumaat di mana Allah akan kabulkan doa kita tetapi tidak diketahui oleh kita bila dan ketika-nya saat itu. Jadi kita ambik peluang berdoa je bila teringat.
  • jika ada luang waktu baca quran sebelum solat Jumaat, bacalah Surah Al-Kahfi kerana sebagaimana disebut dalam hadis Rasulullah SAW, jika kita membaca Surah Al-Kahfi pada malam dan hari Jumaat, InsyaAllah akan terpancar cahaya buat kita dari Jumaat ini sehingga tiba Jumaat yang akan datang.

Mari kita hidupkan sunnah Nabi SAW, biar jadi rutin yang konsisten dalam hidup kita. Dua tiga hari lagi kita akan bertemu dengan tarikh 12 Rabiul Awwal yang diketahui merupakan hari kelahiran Junjungan kita, Nabi Muhammad SAW.

Moga dengan mengingati tarikh tersebut akan dapat membuatkan diri kita lebih mengingat sejarah dan perjuangan Nabi SAW, moga akan lebih memberi kesan buat diri kita dalam usaha mengenali dan mencintai Rasulullah SAW... bukan setakat mengingat tarikh semata-mata...
Wallahu'alam.

Kisah Abrahah dalam Surah Al-Fiil

"Jika ada sifat tawadduk, kita akan menang...."

Itu jawapan Shilah masa papa-nya ajukan soalan, "Apa point yang Shilah dapat dekat kuliah maghrib tadi? Sebut kat papa, satu!"

Alhamdulillah, terkesan hati dengar majlis ilmu di Masjid As-Salam malam tadi. Kuliah maghrib telah disampaikan oleh yang berbahagia Ustaz Fauzi Al-Yamani yang menyampaikan kuliah yang begitu menarik, berkisar tentang satu cerita yang terkandung dalam al-Quran. *syukur alhamdulillah, hati begitu teruja kerana pihak masjid baru-baru ini telah letakkan speaker baru di ruang solat wanita, jadi suara Imam dan para penceramah jemputan dapat didengar dengan amat jelas berbanding sebelum ini, alhamdulillah*

Kami para audion mendengar dengan penuh minat bilamana ustaz menceritakan kisah Abrahah yang telah Allah sebutkan didalam al-Quran di 105 Surah Al-Fiil.


SURAH AL-FIIL

[1]
Tidakkah engkau mengetahui bagaimana Tuhanmu telah melakukan kepada angkatan tentera (yang dipimpin oleh pembawa) Gajah, (yang hendak meruntuhkan Kaabah)?
[2]
Bukankah Tuhanmu telah menjadikan rancangan jahat mereka dalam keadaan yang rugi dan memusnahkan mereka?
[3]
Dan Ia telah menghantarkan kepada mereka (rombongan) burung berpasuk-pasukan, -
[4]
Yang melontar mereka dengan batu-batu dari sejenis tanah yang dibakar keras, -
[5]
Lalu Ia menjadikan mereka hancur berkecai seperti daun-daun kayu yang dimakan ulat.
_____________________

Sedutan cerita Abrahah dari penceritaan ustaz:

Tahun kelahiran Nabi Muhammad SAW disebut sebagai tahun Gajah kerana pada tahun itu telah datang pasukan tentera bergajah menyerang Kota Mekah. Selepas terjadinya peristiwa tersebut, junjungan besar kita Nabi Muhammad SAW telah dilahirkan pada hari Isnin 12 Rabiul-Awal tahun Gajah.

Tentera bergajah diketuai oleh Abrahah yang berasal dari Habasyah(Ethiopia). Abrahah sangat ditakuti oleh orang-orang Arab disebabkan kebengisan beliau. Beliau mempunyai sifat yang sungguh angkuh. Disebabkan dengkinya dengan Kaabah, beliau telah membina satu gereja yang begitu tinggi di Yaman yang dinamakan Qullais. Keinginan beliau tidak lain hanya ingin menarik perhatian manusia supaya beralih pergi ke Yaman.

Abrahah berharap Qullais dapat mengalahkan pengaruh Kaabah yang menjadi tumpuan di waktu itu. Seorang di antara kabilah Bani Fuqaim tidak dapat menahan amarahnya terhadap Abrahah. Dia telah mengambil langkah memakan julap. Secara diam-diam dia kemudiannya masuk ke dalam Qullais lalu membuang air besar di dalamnya dan mengotori bahagian penting bangunan itu dengan najis. Ketika Abrahah mendengar peristiwa itu dia menjadi amat marah di mana perasaan dendamnya terhadap Kaabah jadi semakin menebal. Abrahah lalu bersumpah akan menghancurkan Kaabah.

Beliau terus menyiapkan sebuah pasukan besar dengan membawa ratusan ekor gajah lalu berangkat sendiri memimpin pasukannya menuju ke Mekah. Sepanjang laluan ke Mekah, Abrahah telah bertindak memusnahkankan setiap perkampungan yang ditempuhi. Seluruh masyarakat Arab jadi takut dan cuba melarikan diri dari terserempak dengan laluan Abrahah yang sedang mara ke Kota Mekah. Jelas betapa jahatnya Abrahah ketika itu.

Ada soalan yang timbul:
"Kenapa Abrahah bawa gajah, bukan bawa kuda untuk serang Kota Mekah?"
Jawapannya, Abrahah ini jenis orang yang bersikap takabbur dan angkuh. Beliau ingin tunjukkan kepada masyarakat Arab tentang konon betapa kuat dan hebatnya beliau.

Apabila sampai ke satu tempat di luar kota Mekah, ketika beliau sedang berehat disuruhnya beberapa orang pergi ke Kota Mekah untuk memberitahu penduduk Mekah akan kemaraan mereka ke sana. Tapi sebahagian dari orang2 tersebut tidak mendengar kata sebaliknya bila sampai di Mekah telah mencuri dan merompak harta orang-orang Mekah termasuklah kambing kepunyaan Abdul Mutalib salah seorang darinya.

Abdul Mutalib lalu pergi berjumpa Abrahah untuk meminta dipulangkan kembali kambingnya. Sebaliknya Abrahah dengan bongkaknya telah bertanya balik apakah Abdul Mutalib tidak merasa gerun dan takut terhadap keinginannya yang akan cuba membinasakan kaabah. Abdul Mutalib menjawab, "...kambing itu memang kepunyaanku tetapi Kaabah itu ada tuannya... Pemiliknya ialah Allah..." Jelas menunjukkan betapa kuatnya hati Abdul Mutalib yang berani mengatakan ini kepada Abrahah yang terkenal bengis.

Abrahah dengan angkuhnya lalu meneruskan misi menyerang kota Mekah dengan tentera bergajahnya. Dia merasakan dia lah yang paling kuat tetapi Allah telah mengatakan pada orang yang baca surah Al-Fiil:

Allah telah datangkan kepada mereka burung2 yang berpuak-puak. Kalau kita fikir logik, tentu lah Allah akan hantar haiwan yang lebih besar dari gajah sebagai contoh: Dinasour umpamanya...

Sebaliknya Allah utuskan berpuak2 burung untuk tewaskan tentera bergajah. Ini pengajaran terhadap sifat bongkak Abrahah bila Allah hantar burung-burung untuk tewaskan gajah yang bersaiz besar.
Jelas bahawa barangsiapa yang tawadduk, maka dia akan ditinggikan oleh Allah, sebaliknya barangsiapa yang merasa dirinya takabbur, maka mereka akan direndahkan oleh Allah Taala.

Setiap burung itu membawa tiga biji batu. Dibalingnya ke atas mereka batu2 itu yang berasal dari neraka. Burung itupun semestinya bukan sebarang jenis burung. Tidak ada seorangpun yang tersisa dari buruan burung-burung tersebut. Apabila dilontar batu pada tentera bergajah maka menjadilah mereka seperti daun2 yang dimakan ulat.

Pengajaran dari cerita Abrahah:
  • Apabila Allah hendak letakkan kemuliaan pada sesuatu kaum maka akan diangkatkan-Nya azab dari kampung/kaum tersebut.
  • Orang yang bertawadduk di atas mukabumi ini, maka mereka tidak akan kalah tetapi akan sentiasa menang....InsyaAllah



___________________
Ustaz selitkan selingan cerita tentang dua orang hambaAllah yang satunya berbangsa Arab dan seorang lagi orang Indonesia, untuk menjelaskan lagi sifat tawadduk ini.

Dikatakan di satu ketika... Tiba-tiba seorang Arab telah menepuk kepala seorang Indon. Orang Indon merasa sangat marah lalu menumbuk dengan kuat pipi kiri orang Arab tadi. Orang Arab yang sedang kesakitan merasa hairan, lalu beliau bertanya:

Orang Arab: Mengapa tuan kelihatannya begitu marah? Saya tepuk kepala tadi sebab ianya memang adat kami dalam berkawan.. tepuk-tepuk kepala tanda mesra dalam berkawan...

Orang Indon: Ohh, dalam adat saya, pantang orang tepuk tepuk kepala semacam itu.

Orang Arab: Oh iya ke.... kalau begitu, memang salah saya lah yang tidak tahu adat tuan. Jadi pukullah pipi saya yang sebelah kanan pula.. sebab memang saya yang salah...maafkanlah saya.....

Orang Indon jadi terpampan tidak terkata mendengar penjelasan serta permintaan dari orang Arab. Beliau jadi sangat insaf dan menyedari beliau juga salah dalam hal itu.. kejadian itu hanya merupakan salah faham antara mereka, ke dua2nya tidak tahu akan adat masing2. Maka orang Indon dengan rasa malu dengan perbuatannya terus meminta maaf dari orang Arab dan amat menyesal akan perbuatannya.

Kesimpulan: Jika ada sifat tawadduk atau rendah hati, InsyaAllah kita akan selalu menang dan berada di kedudukan yang tinggi di sisi Allah.
Wallahu'alam.


Mohon sihat badan, telinga dan mata

"Mama, zikir ni ada dalam al-Mathurat kan..."

Masa tu baru selesai berkumandang seruan azan di radio Ikim yang kemudiannya disusuli pula dengan zikir tersebut selepas azan.

"Ha'ah betul tuh, mama kadang tambah baca doa tu masa doa lepas solat. Pendek je, senang ingat....", jawab saya mengiyakan kata-kata Shilah yang waktu tu tengah lipat kain.

Alhamdulillah, jadi tak terlupa untuk selitkan doa tu sebab kebelakangan ini.... innalillah...  mata dah rasa tak terang macam dulu dah.... faktor umur barangkali, ohhh... Allah dah tarik sedikit nikmat penglihatan yang selama ini dapat membaca dengan terang di waktu malam. Sebab tu kalau ngaji waktu malam saya hanya memilih surah2 yang biasa dibaca je, jadi takde lah kena perhati dengan teliti sangat huruf2 dan baris bacaan. Contoh, teramat lah tak nampak titik yang membezakan huruf  ي "ya" dan  ب "ba" , begitu juga dengan huruf ف "fa" dan ق "qof"...

Kalau boleh nak cuba elak dari kena pakai spek. Itu yang saya cuba ikhtiar cara lain... contoh makan carrot banyak2... hari2... dalam menu harian asyik boh carrot... bukan sekadar buat lauk je, selalu memaksimumkan penggunaan carrot dengan buat carrot cake dan juga muffin.

Dan yang pastinya satu lagi alternatif terbaik.... dengan cuba amalkan membaca salah-satu doa yang ada dalam
zikir al-Mathurat yang mohon pada Allah agar sihat badan, telinga dan mata itu....



..yang bermaksud:
Ya Allah ya tuhanku, sihatkanlah badanku,
sihatkanlah pendengaranku,
sihatkanlah penglihatanku.

Aminnn, ya Allah kabulkanlah...

Jom sama2 kita amalkan... alhamdulillah kebelakangan ini selalu kedengaran alunan zikir tersebut diputarkan di corong radio Ikim...  :) 

Krisis di MESIR

Krisis yang melanda Mesir semakin mendebarkan hati.  Mohon pada Allah agar anak2 Malaysia yang sekarang SEDANG dan MASIH berada di sana, agar selamat semuanya,  moga dilindungi Allah Taala dari segala bahaya...aminnn.  

Khusus buat beberapa orang rakan anaknda yang saya kenali iaitu Muaz serta semua anak2 yang dari Samt KKB, Arif kawan abang semasa di UIA,  Saifullah abang Farisha, Azuan/Adam dan semua yang lain, moga diberi kekuatan oleh Allah swt dalam menghadapi kesulitan dan ujian di sana. Makcik doakan semua anaknda selamat. Bersabarlah. InsyaAllah, moga nanti akan ada jalan keluarnya... aminn

Boleh ikuti up-date tentang krisis di:
1)Krisis di Mesir, Nasib pelajar kita
2)Pena Maya
3)Arifshah.com

Bukan benci tapi tak kasih...

Alhamdulillah kembali sambung pasal Kuliah Subuh yang dibawa oleh Ustaz Zahidi di Masjid As-Salam dari n3 sebelum ini.


Sedikit pemahaman ilmu dari isi kuliah:

Jangan kita tersilap dalam pengertian tentang Zuhud. Zuhud biarlah kena pada tempatnya. Harus bersandar pada ilmu. Ada orang yang faham zuhud hanya semata-mata benci dunia. Bukan begitu sebenarnya. Benci dunia yang dimaksudkan dalam konteks zuhud ialah di mana hati tidak begitu kasih pada dunia. Bukan tolak dunia tapi tak kasih. Ibaratnya jika hilang nikmat dunia, hati tak rasa apa-apa sebaliknya jika hilang nikmat untuk akhirat, hati akan rasa dukacita.

Contoh dalam pengendalian harta. Harus kita semak macamana cara kita dapatkan harta. Adakah sah jalan serta perlaksanaannya. Mesti pastikan harta yang kita miliki adalah bersumber dari yang halal dan bukan yang haram. Jika betul jalan dan perlaksanaannya maka InsyaAllah nikmat dunia itu akan dikira sebagai ibadah yang menjadi saham untuk nikmat kita di akhirat nanti.

Jangan kita termasuk dalam orang yang melakukan syirik hati. Syirik hati boleh berlaku tanpa kita sedari. Kekadang takut kita akan makhluk melebihi dari takut pada Allah Taala. Contohnya: Sebab nak patuh pada undang2, kita tak pernah lupa untuk pakai topi keledar setiap hari sebab takut kena saman. Kita juga cepat2 hidupkan road-tax bila tamat tempoh... bukan apa, takut nanti polis tahan bila ada road-block.

Dalam mencari rezeki pula, kita tidak meletakkan prioriti pekerjaan sebagai ibadah. Contoh bagi seorang Imam yang hanya mencari nikmat dunia, hanya mengharapkan imbuhan wang hasil dari perlaksanaan jawatannya. Jika nak suruh dia jadi Imam, mesti ada duit. Kalau takde duit, maka takde lah Imam.

Kita jadi taksub pada undang2 dan peraturan dunia sebab di sana jelas imbuhan dan hukumannya. Berbeza dengan ganjaran Syurga serta balasan azab api Neraka di akhirat kelak yang kita tak nampak... itu yang buatkan kita jadi kurang bersegera dalam melakukan amal soleh dan tidak bersungguh2 dalam menjauhi perkara mungkar.

Syirik hati boleh juga terjadi bilamana seseorang itu begitu percaya pada bantuan kuasa lain selain Allah Taala. Contoh: Percaya pada batu aked misalnya... begitu percaya selagi ada batu aked yang jadi tangkalnya, maka akan selamat hidup.*nauzubillah, mohon Allah jauhkan dari kesesatan yang nyata*

Maka, awas dan waspadalah terhadap syirik hati yang mungkin boleh berlaku dalam diri kita tanpa kita sedar.... amat berbahaya pada aqidah kita.

Ilmu dan amal ibarat seperti tanaman dan air. Bila air tak cukup, maka tanaman akan kurus dan kering. Ilmu tanpa amal tiada keberkatan. Bila kita belajar, hasilnya ilmu. Bila berilmu haruslah beramal. Amal itu datang dari keberkatan ilmu yang kita belajar.

Sesiapa yang Allah nak bagi kebaikan, Allah letakkan dia di lorong agama. Allah permudahkan jalan baginya. Contoh: Diletakkan rumah kita di depan masjid/surau supaya kita mudah untuk ke surau. Duit yang ada jadi berkat bilamana sebahagian rezeki kita salurkan pada agama.. bantu fakir miskin, orang yang dilanda musibah dsb... Allah kurniakan panjang umur sebab bila bertambah umur kita jadi bertambah kasih pada agama. Allah bagi kita sihat kerana ada keberkatan pada sihat itu bilamana kita manafaatkan kesihatan untuk perbanyakkan ibadah kepada Allah.

Diriwayatkan ada orang datang pada Imam Hassan Basri di satu ketika lalu berkata, "Tuan, saya ini keras hati, bagaimana caranya untuk atasi masalah ini..." Maka disuruhlah orang itu agar sentiasa duduk di majlis ilmu. Bila belajar kita akan dapat suluh diri kita. InsyaAllah akan jadi lebih baik. Maka kita akan dicontohi oleh orang2 yang dekat dengan kita bila kita jadi lebih baik. Anak2 akan mencontohi, isteri akan mencontohi...

Bila kita duduk dalam majlis ilmu, kita jangan pandang pada ustaz. Maksudnya ustaz mana yang beri ilmu. Tapi pandanglah pada ilmu yang disampaikan. Suluh apa yang diperkatakan.

Bila kita melangkah masuk ke masjid, tinggalkan urusan dunia di luar. Tumpukan perhatian untuk tuntut akhirat di sisi Allah. Memanglah bila kita nak buat ibadah, syaitan akan datang kacau. Walau kita di dalam solat syaitan tetap kacau. Jadi kena usaha atasi kelemahan, pertingkatkan...usahakan untuk kusyuk dalam solat. Cuba hindari gangguan dan perasaan was-was yang datang. Kena yakin dalam ibadah kita.

Syaitan memang tak akan biarkan kita jadi makin baik. Dia akan sentiasa kacau...bila kita ada jiran baik dia kacau... cuba rosakkan silaturrahim. Bila kita ada rumahtangga yang baik dia akan kacau...cuba huru-harakan.

Oleh itu nak buat apa-apa, jangan lupa untuk mohon pada Allah agar kita terselamat dari gangguan syaitan, dengan membaca:

Menghidupkan hati itu ilmu. Mematikan hati itu bebal. Jahil itu mati hati. Jahil itu buta sedangkan berilmu itu dapat melihat... ini halal ini haram, ini boleh dan ini tak boleh. Maka mengaji/menuntut ilmu itu adalah wajib tapi tak wajib untuk kita pandai. Yang bagi pandai pada kita ialah Allah. Maka mintaklah dari Allah agar bagi kita pandai.

Orang yang tinggi di antara kita adalah orang-orang yang bertaqwa. Maka tambahlah ilmu. Sabarlah dalam menuntut ilmu. Memang sulit untuk cari ahli ilmu yang boleh sampaikan ilmu dari hati yang kemudiannya dapat meresap masuk dalam hati kita. Latihlah diri kita agar dapat menerima ilmu, biar dapat menerima kebaikan dan menolak keburukan. Latih diri kita agar dapat ikut sunnah Rasulallah SAW. Dengarkan ilmu, belajar, amalkan kemudian sampai-sampaikan.


Wallahu'alam.


Ibu ILMU

Alhamdulillah di hening pagi semalam(Ahad), selamat ke Kuliah Subuh yang dibawa oleh Ustaz Zahidi. Berbunga2 rasa hati bila sesampainya kami di perkarangan masjid, tengok dah agak ramai yang telah memenuhi ruang solat... bersedia untuk solat Subuh berjamaah. Di ruang solat wanita pun boleh tahan ramai, rasa lagi ramai pulak yang hadir di sesi subuh ni berbanding bilangan yang hadir untuk kuliah maghrib. Suami kata, "...hari minggu, sume pakat2 datang ke majlis ilmu... tambah pulak Ustaz Zahidi pagi ni..."

Ustaz citer pasal Zuhud kali ni. Sebagai intro untuk warm-up kan majlis *untuk tak kasi kami semua mengantuk* ustaz citer satu kisah menarik....


______________________
Tersebut kisah tentang seorang hamba Allah yang baru mendirikan rumahtangga. Sehari selepas dinikahkan beliau sampaikan hasrat pada isterinya untuk pergi menuntut ilmu... ingin menambah ilmu di dada. Dengan restu isteri tercinta maka pergilah beliau bermusafir, padahal baru lepas sehari diijab-kabulkan.

Selepas beberapa lama dan berjaya mendapat ilmu selama 8 tahun, beliau pun mula teringat untuk kembali ke pangkuan isterinya. Maka berjalan pulanglah beliau dengan membawa sekali kitab2 yang terkandung ilmu yang dipelajarinya. Di pertengahan jalan, bertemulah beliau dengan seorang tua. Dipendekkan cerita, orang tua itu telah menanya apakah beliau tahu tentang maksud 'Ibu Ilmu'.


Termenung seketika pemuda tersebut, lalu dengan segera terus membelek kitab2nya untuk cuba mencari apa kah dia 'ibu ilmu' itu. Selepas beberapa ketika mencari, lalu berkatalah beliau, "Saya kurang pasti tuan..." Takkala didengar jawapan tersebut oleh orang tua tadi, pemuda itu lalu disuruh pergi lagi untuk sambung menuntut ilmu. Tak cukup lagi ilmu tu, masih perlu berguru.... Maka, pemuda yang berhati lurus itu berpatah balik lah untuk menyambung lagi pelajarannya, khusus untuk mengetahui maksud tersirat di balik kata 'ibu ilmu'.

Setelah belajar selama 4 tahun lagi yang mana keseluruhannya berjumlah 12 tahun, maka pemuda tersebut pun mula mengorak langkah memulakan perjalanan untuk pulang pada isterinya. Sekali lagi terserempak pula dia dengan orang tua yang pernah ditemui 4 tahun sebelum itu. Lalu ditanya lagi oleh orang tua itu soalan yang sama, "Dah jumpa tentang 'Ibu Ilmu?' Pemuda itu dengan kadar segera terus membelek kitab2nya yang makin bertambah. "Tak jumpa tuan..." Orang tua itu lantas mengambil tangan pemuda tersebut lalu ditulis sesuatu di tapak tangannya. "Genggam tanganmu ini, buka genggaman tanganmu hanya bila tiba di depan isterimu...", kata orang tua tersebut.

Pemuda yang berhati lurus ini tanpa kompromi telah memegang amanah orang tua tersebut, menggenggam erat 'penumbuk' nya sehingga lah beliau tiba di depan rumahnya. Sesampainya beliau di luar pintu rumahnya, tiba-tiba terdengar olehnya suara isterinya itu bersama2 dengan suara seorang lelaki. Rasa marah mula menerpa diri si pemuda. Tanpa membuang masa beliau terus membuka pintu rumah. Lalu, ternampaklah oleh beliau isterinya sedang memangku kepala seorang lelaki. Tersirap darahnya bila melihat keadaan itu.... amarah terus menguasai diri....

Lalu secepat kilat dia terus menghayunkan tangan ke arah lelaki yang ada di pangkuan isterinya itu
, tetapi berjaya ditangkis oleh lelaki tersebut. Maka penumbuk yang digenggam dari awal perjalananan tadi telah terbuka dengan sendirinya di depan isterinya itu. Apa yang tertulis dalam genggamannya rupa-rupanya "صبر" * iaitu SABAR. Ohh itu rupanya maksud 'ibu ilmu' yang diperkatakan oleh orang tua tempohari... perkataan yang merupakan satu sifat yang amat diperlukan oleh pemuda itu di saat berdepan dengan keadaan yang benar2 telah mengundang rasa marahnya itu.

Setelah mendengar penjelasan dari isterinya, rupa2nya anak muda yang dipangku isterinya itu adalah anak hasil perkongsian malam pertama perkahwinan mereka. Anaknya telah berupa seorang anak muda yang berbadan tinggi, gagah dan tegap dalam usia belasan tahunnya.


Begitu lah kisahnya tentang kunci... 'Ibu Ilmu', menitikberatkan sifat 'sabar' yang perlu ada dalam diri setiap dari kita. Cuba bayangkan jika tiada sifat sabar dalam kisah di atas, berbagai kemungkinan boleh berlaku terhadap isteri dan anak yang telah lama ditinggalkan oleh pemuda tersebut... Wallahu'alam



....bersambung di sini :)

Jangan bertangguh untuk Taubat

Alhamdulillah, papa usahakan balik ofis awal semalam sebab nak realisasikan plan kami untuk ke Kuliah Maghrib di masjid.. Rugi rasanya jika tidak dapat hadir di majlis ilmu yang disampaikan oleh Ustaz Zahidi yang sebagaimana kebiasaan kami gelarkan dengan nama ustaz penawar bagi hati...

"Jangan bertangguh untuk bertaubat....", kata ustaz masa mula membicarakan perihal Taubat berpandukan Kitab Penawar Bagi Hati malam tadi. Saya ambik port baik punya, bersandar kat tiang besar, duduk bersebelahan pula dengan Makcik Kay yang sama2 tekun mendengar... alhamdulillah.


...Kata ustaz...

Yang nak terima taubat kita adalah Allah, jadi kenalah kita bersihkan hati sebelum bertaubat. Nak bersih hati, ibadah kita pada Allah kenalah ikhlas. Zahir ibadah, batin pun ibadah.... Kulit ibadah, isi pun mesti ibadah . Ikhlaskan semata2 untuk Allah. InsyaAllah hasilnya manis. tak rasa susah , takde berat untuk kita melakukannya. Sebab di hati tiada lain selain dari Allah. Contoh: Walaupun hujan lebat, kereta buat hal, tetap usahakan datang ke masjid untuk hadir di majlis ilmu. Tak rasa membebankan, tak rasa ianya satu masalah.

Orang yang kasih pada ibadah, waktu nak lelapkan mata pun masih teringat ada sesuatu yang belum selesai. Teringat Quran belum baca. Lantas terus bangun dan baca Quran 2 m/surat.
Bila selesai baca sehelai tu, rasa manis. Bila terjaga di tengah malam pula, bukan sekadar terbangun untuk ke bilik air tapi rupa2nya ada hikmah lain, terbuka hati untuk dirikan solat tahajjud 2 rakaat... alhamdulillah rasa manis dalam ibadah...

Taubat mesti tiap2 malam. Bukan sebulan sekali, bukan setahun sekali. Bila dah taubat:

  • yang suka mengumpat, sepatutnya jadi kurang mengumpat atau yang lebih baik.. berhentilah...
  • yang tak tutup aurat, tutuplah aurat
  • yang zalim, berhenti berbuat zalim
Bila kita bertaubat, kita mintak pada Allah dengan sungguh2, dalam masa yang sama harus yakin Allah terima taubat kita. Banyakkan yakin Allah terima permohonan kita. Kekalkan sifat seorang hamba yang sentiasa mintak doa pada Allah. Semasa kaya pun mintak, semasa miskin pun mintak. Semasa sihat pun mintak, semasa sakit pun mintak. Bila kita sakit, kita mohon Allah sihatkan kita... bila sihat, mintak berkat pada sihat. Jadi waktu sihat, waktu kaya,,, kita tak lupa Allah.

Jangan kita bertangguh untuk bertaubat dalam ertikata lain bersegeralah sebelum terlambat. Jangan kita rasa kita muda lagi, masih belum tua. Mati tidak mengenal usia. Orang yang bertahun2 sakit ada yang masih kekal hidup sebaliknya orang yang tengah sihat boleh saja tiba2 dijemput pulang ke sana.

Nikmat kesihatan jangan disia-sia. Ada orang yang kaya tapi menderita sakit, tak dapat makan macam2 makanan oleh sebab sakitnya itu sedangkan orang yang tak kaya tapi Allah kurniakan kesihatan yang baik, dapat pula makan macam2 makanan. Jadi banyakkan bersyukur, jangan nanti.... jangan tunggu untuk bertaubat pada Allah terhadap dosa2 yang telah kita lakukan. Jika bertangguh, dikhuatiri tak sempat bertaubat. Kita tak tahu bila, di mana dan bagaimana kita di kesudahan umur kita... *Moga Allah kurniakan kesudahan yang baik...aminnn*

Baca Quran jangan bertangguh. Bacalah dengan bersungguh2. Bersegera kita membacanya agar Quran nanti dapat memberi cahaya untuk kita di dalam kubur. Alam barzarkh gelap. Oleh itu baca Quran sekarang supaya nanti ada cahaya, ada lampu buat kita... maka InsyaAllah jadi lapang kubur, cerah kubur...

Jangan menunggu, jangan tangguh2.... bertaubat, berhenti buat dosa, berazam tak buat lagi dan menyesal sungguh2 dengan perbuatan dosa yang dilakukan. Istighfar sekerap mungkin. Ilmu menyuluh diri masing2, ilmu memelihara diri kita....


Wallahu'alam.





***info fzi: Bagi yang ingin mendengar contoh tazkirah yang disampaikan oleh Ustaz Zahidi, jemput klik audio yang saya telah saya uploadkan di bawah bersekali dengan beberapa audio pilihan...t.kasih

Broga Hill... teringin nak ke sana


"Mama bila kita nak pegi?"

Sume pakat2 tanya, bila nak pegi Broga Hill... sume teringin nak ikut pegi lepas dengar citer abang dah pegi dengan Mizi serta kengkawan lain.

"Best! Cantik ma tempatnya....", kata abang hari tu. Abang pegi awal pagi, jadi dapat le peluang tengok sun-rise...matahari terbit...


"Kita nak turun rumah kul brape, nak tengok sun-rise?"
, papa cam berat hati nak turun rumah pagi2...
"...kita pi tengok sun-set
je lah nanti..."

...ermmm... takpe lah kalu camtu... mana-mana je... janji one day dapat ke sana... :))