CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »
بسم الله الرحمن الرحيم

Surah Ad-Dhuha

Salam pagi Jumaat....

Alhamdulillah, nak kongsi apa kata
Ustaz Taufik dalam kuliah Maghrib di masjid kami malam kelmarin.

*********
Surah Ad-Dhuha adalah surah yang ke 93 di dalam al-Quran. Surah ini telah ditetapkan susunannya oleh Allah selepas kedudukan Surah Al-Lail di mana pasti ada hikmahnya. Semua surah yang ditentukan susunannya di dalam al-Quran ada hubungkait antara satu sama lain bermula dari Surah Al-Fatihah yang pertama sehinggalah kepada yang terakhir iaitu Surah An-Nas.


Surah Ad-Dhuha
dimulakan Allah dengan satu sumpah iaitu "Demi waktu Dhuha." Kita sebagai hamba Allah hendaklah perhatikan hakikat betapa
pentingnya waktu Dhuha itu sehingga Allah bersumpah dengan waktu Dhuha.

Ternyata di waktu itu ada satu ibadah yang amat digalakkan kita melakukannya iaitu Solat Sunat Dhuha. Biasa orang kata, "..takpe sunat je... buat dapat pahala, tak buat tak dapat dosa..." Hakikatnya dalam membicarakan Solat Sunat Dhuha ini, kita sebaiknya tukar pendapat tersebut biar jadi... " Jika buat dapat pahala, tapi kalu tak buat rugi besar lah kita..."


Ustaz merujuk kepada dua hadis yang memberi gambaran tentang betapa istimewanya Solat Sunat Dhuha ini. Ia dijelaskan dalam Kitab Hadis Riyadhus Shalihin susunan Imam Nawawi...



Daripada Abu Hurairah r.a., katanya: "Saya diwasiati oleh kekasihku - yakni Nabi Muhammad s.a.w dengan tiga macam perkara, iaitu
  • berpuasa tiga hari dari setiap bulan
  • melakukan dua rakaat shalat Dhuha
  • dan supaya saya bersembahyang witir sebelum saya tidur." (Muttafaq 'alaih)

Kata ustaz, jika kita perhatikan, yang paling ringan lah di antara ketiga2 wasiat tersebut ialah buat Solat Dhuha. Sebabnya waktu yang dikhususkan untuk kita bersolat Dhuha adalah waktu yang amat panjang. Kita ada tempoh masa lebihkurang 5 jam dari waktu terawal yang dibolehkan. Amat rugilah jika kita gagal manfaatkan solat Dhuha yang hanya mengambil masa 10 minit sahaja dari masa kita untuk dirikan hanya 2 rakaat.

Satu lagi hadis yang diberi penerangan oleh ustaz ialah:

Dari Abu Zar r.a dari Nabi saw sabdanya:
"Setiap ruas tulang dari seseorang di antara engkau semua itu harus ada sedekahnya pada saban pagi harinya, maka
  • setiap sekali tasbih - bacaan Subhanallah - adalah sedekah,
  • setiap sekali tahmid - bacaan Alhamdulillah - adalah sedekah,
  • setiap sekali tahlil - bacaan La ilaha illallah - adalah sedekah,
  • setiap sekali takbir -bacaan Allahu Akbar - adalah sedekah,
  • menyuruh kepada kebaikan adalah sedekah,
  • melarang kepada kemungkaran adalah sedekah
  • dan yang sedemikian itu dapat dicukupi oleh dua rakaat yang dilakukan oleh seseorang dari Solat Dhuha." (Riwayat Muslim)

SURAH AD-DHUHA

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.
[1] Demi waktu Duha.
[2] Dan malam apabila ia sunyi-sepi.
[3]
(Bahawa) Tuhanmu (wahai Muhammad) tidak meninggalkanmu dan Dia tidak benci (kepadamu, sebagaimana yang dituduh oleh kaum musyrik).
[4] Dan sesungguhnya kesudahan keaadaanmu adalah lebih baik bagimu daripada permulaannya.
[5] Dan sesungguhnya Tuhanmu akan memberikanmu (kejayaan dan kebahagiaan di dunia dan di akhirat) sehingga engkau reda (berpuas hati).
[6]
Bukankah Dia mendapati engkau yatim piatu, lalu Dia memberikan perlindungan?
[7]
Dan didapatiNya engkau mencari-cari (jalan yang benar), lalu Dia memberikan hidayat petunjuk (dengan wahyu Al-Quran)?
[8]
Dan didapatiNya engkau miskin, lalu Dia memberikan kekayaan?
[9]
Oleh itu, adapun anak yatim maka janganlah engkau berlaku kasar terhadapnya.
[10] Adapun orang yang meminta (bantuan pimpinan) maka janganlah engkau tengking herdik.
[11]
Adapun nikmat Tuhanmu, maka hendaklah engkau sebut-sebutkan (dan zahirkan) sebagai bersyukur kepadaNya.


Wallahu'alam.



link: