CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »
بسم الله الرحمن الرحيم

Di uji melalui karenah orang lain


"Mama, orang jual pisang tu tak tanya ke mama ni meniaga ke tak?", tanya anak saya Shilah.

Pertanyaan Shilah itu disambut dengan derai tawa oleh kakak dan abangnya. Semua rasa gelihati dengan soalan Shilah yang selamba tu.

Saya tau Shilah tanya macam tu mungkin sebab heran bila tengok banyaknya saya beli pisang petang tu. Singgah beli pisang tu dekat pasar malam on the way balik dari masjid. Sampai dua beg plastik besar. Berat benar rasanya masa nak angkut keluar dari bonet kereta. Terfikir juga,"hai banyaknya pisang aku beli kali ni... "

Hehehe... beli banyak2 bukannya apa, kan sekarang ni cuti sekolah. Anak2 semua ada kat rumah... nak makan. Jadi pisang2 tu i.e pisang Raja dan Abu boleh buat pisang goreng, pisang Tanduk tu pula sedap kalau dibuat pengat dan pisang Awak yang dah agak terlebih masak tu boleh je dibuat cekodok...hehe... InsyaAllah kenyang anak2ku buat minum petang hari2... :)

Bila dah habis cover cerita pasal pisang, saya pun mulalah sampaikan satu mesej yang berguna titipan Ustaz Amran dari kelas kami petang tu. Anak-anak sering menunjukkan minat tiapkali saya mula membuka cerita. Ada sense of humor barangkali mama ni... hehe.. Diaorang ni macam tunggu nak gelak je kalau ada kata2 saya yang mencuit hati... :)

Tapi mesej kali ini serius anak2ku...dengarkanlah dan hubungkait kanlah ia dengan kehidupan kita sekarang ini.

Kata Ustaz....

TERKADANG KITA DIUJI DENGAN KESUSAHAN
KADANGKALA KITA DUJI DENGAN KEMEWAHAN
ADAKALANYA DIUJI DENGAN KESEDIHAN MAUPUN KESERONOKAN
SESEKALI KITA DIUJI DENGAN NAFSU AMARAH DAN TAHAP KESABARAN

Diri kita dijadikan Allah sebagai ujian. Diciptakan harta sebagai satu ujian. Sebagai hamba Allah kita sebenarnya adalah makhluk yang serba kekurangan dan sering terdedah melakukan kesalahan. Jadi kalau ada orang tegur kita bila kita buat silap, kita jangan tengok siapa yang menegur. Sebaliknya tengok apa yang ditegur.

Apa saja yang Allah bagi, ada hikmah disebaliknya. Allah tak bagi kita jadi jahat tapi kadang Allah bagi kita karenah orang lain untuk uji kita. Allah sedang mendidik kita dengan menduga kita melalui karenah orang lain yang diutuskan. Di sini terujilah tahap kesabaran dan tahap keimanan kita...


Wassalam.