CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »
بسم الله الرحمن الرحيم

Doa Ketika Bersin

kakak n the gang ramai2 ke kenduri kawin Kg Keliang

"K
enapa kena doakan orang yang bersin?"

Shilah macam biasa cepat2 tanya kalu ada kemusykilan di hatinya... :)

"Sunnah Rasulallah lah Shilah...." Dalam ramai2 abang yang volunteer jawab.

~~~~~~~~~~~

Alhamdulillah, semasa dalam perjalanan kami sekeluarga nak hantar kakak ke Kg Keliang untuk majlis kawin kawannya Sabtu lalu, terkeluar kisah pasal Doa Ketika Bersin ini.

Ceritanya bermula bila tiba2 je papa bersin dengan kuat waktu tiba di satu selekoh tajam semasa kami melalui jalan BB - Rasa - Kuala Kubu Bharu. Dah la saspen dengan jalan yang berliku-liku di tengah2 kolam ikan dan paya tu, semua dalam kereta jadi terkejut bila papa tiba-tiba...
"Haa...chummm!!!

Papa terus ucap "Alhamdulillah" lepas bersin...... kemudian cepat2 disambut oleh saya dengan doa "Yarhamkallah...."

Bermula dari situ lah, jadi panjang lebar sume duk bincang pasal keperluan mendoakan orang yang bersin ini. Kakak dan abang yang terer bahasa Arab siap bagi sebutan dan definasi yang berbeza bagi doa untuk orang perempuan dan orang lelaki. Siap hurai2 lagi....alhamdulillah terer anak-anakku. Tak sia-sia hantar sekolah agama.... :)

~~~~~~~~~~~~~

Memang Sunnah Rasulallah SAW agar kita mendoakan orang-orang yang bersin sepertimana ada tersebut dalam hadis:

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda,

“Sesungguhnya Allah menyukai bersin, dan membenci tindakan menguap. Maka apabila seseorang itu bersin, maka pujilah Allah (dengan mengucapkan “الْحَمْدُ لِلَّهِ”).
Manakala bagi setiap Muslim yang mendengar saudaranya bersin adalah menjadi tanggungjawabnya untuk mendoakannya (mendoakan saudaranya yang bersin) iaitu dengan menyebut “يَرْحَمُكَ اللهُ” (semoga Allah memberi rahmat kepadanya). Manakala menguap, ia adalah dari Syaitan. Maka apabila seseorang dari kalian menguap, tahanlah ia dengan sedaya upaya mungkin kerana sesungguhnya apabila seseorang itu menguap sambil berbunyi “Haaa” maka Syaitan akan mentertawakannya.”

(Hadis Riwayat al-Bukhari, Kitab al-Adab, hadis no. 242)