CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »
بسم الله الرحمن الرحيم

Air panas yang mendidih

Rabu lalu dapat kembali sambung pergi kelas ustaz. Dah banyak minggu ponteng. Rasanya bukan sengaja, tapi kebetulan ada saja hal nya yang menghalang.

Nampaknya saya dah terlepas kelas yang ustaz nak kupas pasal Surah al-Fajr tempohari. Jadi minggu ini saya join rakan2 lain mengaji ikut ustaz untuk surah al-Ghaasyiyah dari ayat 6 -16. Masih berbaki 10 ayat untuk disambung minggu depan InsyaAllah. Surah ini penceritaannya adalah perihal hari pembalasan.

Rasa berdebar-debar hati di saat ustaz memberi penjelasan tentang ayat2 yang sedang kami baca itu. Betapa kita kebanyakannya hari ini tidak begitu ambil kisah dan hanya mengambil sikap sambil lewa saja tentang kepastian satu hari iaitu Hari Pembalasan.

Dalam mengecapi nikmat Allah di dunia yang fana ini, kita selalunya begitu asyik dan leka dengan segala nikmat yang ada seperti nikmat kesihatan, nikmat kesenangan, hartabenda yang berupa rumah, kereta dan wang ringgit. Juga tak ketinggalan sudah merasa selesa dengan kurniaan kasih sayang yang melimpah ruah dari suami, isteri dan anak2. Semua dah rasa selesa dan selamat tanpa ada perasaan ingin bersusah-susah menambah ilmu untuk mengecap kebahagiaan di negeri akhirat kelak.

Kematian tidak mengenal umur. Samada kita muda atau tua, kita tetap akan menghadapi mati yang sudah ditetapkan sejak azali oleh Allah Taala. Kepastian itu tidak dapat di lambatkan atau di cepatkan walau seminit pun. Semua kita tidak tahu bila ajal kita sampai. Semua kita tidak terfikir tentang kemungkinan akan ditimpa penyakit/musibah suatu hari nanti.

Koreksi diri. Mulakan dari sekarang jika kita masih belum mula lagi. Harus ada muhasabah diri untuk memperbaiki segala kekurangan dalam amalan dan perbuatan. Harus berusaha buangkan segala sifat mazmumah yang bersarang dalam diri. Semua mesti dibuang jauh2.

Dalam meniti perjalanan hidup ini, haruslah kita menanam rasa takut pada azab Allah di neraka yang menanti. Jika tergelincir dari jalan-Nya, betapa minuman yang disediakan nanti adalah berupa air panas yang sedang mendidih....

Persoalannya bila menyebut tentang hari pembalasan ini, adakah kita ada 3 keyakinan iaitu yakin di mulut, yakin di hati seterusnya yakin melalui perbuatan? Tepuk dada tanya lah iman, di mana kita....

Wallahu'alam.